Miskalana Naurifathi


Mengucap Alhamdulillah rasanya terlalu mudah saya lakukan untuk mewujudkan rasa syukur saya. Terlalu banyak ujian berupa nikmat yg kami terima di ramadhan kali ini (1438 H). Semoga kami tidak termasuk golongan orang yg kufur nikmat. Amiiin!! 

6 Juni 2017. Telah lahir putri kedua kami dengan lancar, normal, tepat pukul 14:44 WIB, dengan berat 2,7 kg. Bertempat di rumah sakit sariningsih. Lahiran anak kedua ini, alhamdulillah istri saya bisa menjalani dan melewati masa masa kehamilan dengan mudah, hanya di trimester pertama saja yg agak berat. 

Bener bener ya, yang namanya waktu tidak terasa. Rasanya baru kemarin nikah, baru kemarin lahiran Kinan, sekarang kinan sudah punya adik. Sekarang usia saya udah ga muda lagi (kalo yg bilang anak mahasiswa atau anak kuliahan, kalo nt yg baca kayaknya masih mudaan saya 😁). 

Sedikit berbagi cerita dan pengalaman istri saya menghadapi kelahiran anak kedua. Istri saya termasuk org yang menganut healthy life, dia termasuk org yg memilih makanan apasaja yg masuk ke perutnya, apalagi pas hamil. Jauh jauh deh tuh yg namanya micin ama sambel, apalagi sekarang pas lagi menyusui. Jadinya skrg saya suka merasa guilty kalo makan pedes pedes di depan istri (pasti istri sy kabita.. hehe) 

Singkat cerita (cape ngetik pake hape). Setelah melewati trimester kedua, selain ikut senam hamil di Hermina pasteur (soalnya yg dket dari rumah cuma itu, kalo ada pilihan lain kayaknya ga disitu) istri saya ama Kinan sering ikut gerakan prenatal yoga nya andien, cuma liat dari youtube. Justru kinan yg selalu semangat ngingetin dan ngajak ibunya untuk yoga setiap hari (sampe sekarang kinan suka niru gerakan yoga nya). Sebelum prenatal yoga, kinan selalu ngajakin neneknya buat senam diabetes 😁 (hobinga olahraga). Nah biidznillah karena sering yoga dirumah, pas lahiran lancar banget. Pas tanggal 6 juni itu, mulai dari sahur istri saya sudah mengalami mules. 

Mules ini memang sudah kami perhitungkan, karena selain sudah masuk usia 39 minggu, kata dokter juga kemungkinan mules mulesnya bisa maju dari HPL, (oiya kita pake dokter perempuan, namanya dokter soerdjati, dokter senior, praktek di hermina pasteur ama sariningsih). Pas udah mulai kerasa mules, dimulai deh tuh ngitung pake apps di hape, berapa lama mulesnya, dan berapa lama intervalnya., menjelang siang akhirnya saya putuskan untuk ajak ke RS (alhamdulillah yg sebelumnya saya khawatirkan ga kejadian tuh, pas awal awal hamil, saya agak takut kena macet dijalan, tau sendiri jalan di gunung batu menuju pasteur macetnya kayak gimana) cuma waktu itu beneran sama sekali ga macet!!

Singkat kata (singkat tp banyak) kita sampe di rumah sakit jam 1:30 an, langsung deh tuh masuk IGD. Cek cek, isi isi form dan bla bla bla., akhirnya dicek ama dokter udah pembukaan 5. Yaudah jadinya nunggu di rumah sakit. Jadi nanti kalo istri nt hamil, mesti siap siap bawa perlengkapan lahiran dan perlengkapan ibu pasca melahirkan di tas, jadi ga usah bolak balik. Sementara istri nunggu di ruangan, saya sibuk isi form, menenangkan kinan, nyiapin perlengkapan lahiran, lumayan deh. Ga lama teriakan istri saya udah mulai kenceng, akhirnya masuk ruang lahiran (namanya ruangan apa ya? VK kalo ga salah). Udah deh mulai hectic disitu, kinan mulai takut karena denger banyak ibu ibu yg pada teriak. Sementara istri saya pegang tangan saya kuat banget., tp semuanya bisa terlewati dan kami bisa bernafas lega saat MISKALANA NAURIFATHI lahir. Jadi masuk rumah sakit jam 1:30, jam 2:44 Miska sudah lahir. ALHAMDULILLAH!!! 

Kita stay di rumah sakit ga sampe 24 jam. Besok paginya kami sudah diperbolehkan pulang. Menurut kami rumah sakit ini bagus, cukup lengkap, dan yg penting tidak terlalu penuh. Ga susah tuh dapet ruangan. Untuk biaya, kami menghabiskan biaya kurang lebih 5jt rupiah. Ga terlalu mahal untuk pelayanan seperti itu. Kalo nt yg mau nyoba lahiran disitu, saya cukup merekomendasikan. Karena lahiran ga harus di rumahsakit yang mahal kan?. Bahkan kalo ada bidan mumpuni deket rumah, why not?. 

Sekian cerita dan pengalaman kami, semoga bermanfaat. 


MISKA : wangi kesturi 

LANA : Milik kami 

NAURI : dari nuur artinya cahaya 

FATHI : dari fathun artinya kemenangan. 

Advertisements

Pesanan Alat Peraga Edukatif PAUD utk salah satu kabupaten di Batam 


Postingan pengiriman alat peraga paud/TK ini saya tulis dalam perjalanan dari Jakarta menuju Bandung, pas kebetulan lagi ngga nyetir jadi bisa bikin postingan. 


Pada bulan maret tepatnya kami (seven crayon) menerima amanah menjadi produsen mainan kayu dan alat peraga edukatif  untuk mengisi kebutuhan di salah satu kabupaten di pulau Batam. 

Alhamdulillah pesanan yg jumlahnya hampir mencapai ribuan pcs mainan kayu berhasil kami selesaikan sesuai dengan target waktu yang diberikan. Segera setelah pesanan selesai kami langsung mengirimnya melalui jasa ekspedisi cargo laut di daerah sunda kelapa jakarta. Harganya relatif murah untuk pengiriman barang yang bobot beratnya hampir mencapai satu ton. 

Yaudah itu aja sih yang kepikiran ditulis sekarang. Rada ga penting juga sig. Yang penting dari tulisan ini sih sebenarnya poto dokumentasi pekerjaan kita aja. Jadi potonya ga cuma di simpan di hape trus di delete gitu aja. 

Alat Peraga Edukatif Outdoor Untuk Kabupaten Subang


Lama sudah tidak update artikel di “tempat sampah” ini. Iseng buka dashboard personal blog ini ternyata setiap harinya ada visitor terus. Alhamdulillah muda mudahan apa yang saya ketik disini bisa bermanfaat bagi pembaca.

Akhir akhir ini aktifitas kami (seven crayon) alhamdulillah semakin bertambah padat. Sedikitnya pemain mainan kayu dan alat peraga edukatif di kota Bandung membuat usaha kecil kecilan ini perlahan mulai tumbuh. Konsumen mulai mengetahui alamat showroom kami, entah darimana sumbernya, tau tau dateng dan belanja mainan kayu. Seperti halnya salah satu konsumen kami dari Kabupaten Subang ini.

Subang terkenal dengan nanasnya ya? hehe,. temen saya juga banyak yang dari subang. Jadi kalo dulu ke subang cuma urusan main dan silaturahim saja ke tempat teman, alhamdulillah kali ini bisa mendapatkan konsumen yang insya allah menjadi partner kami di Subang.

Berikut merupakan hasil dokumentasi pribadi saya ketika hendak mengirimkan mainan alat peraga edukatif outdoor untuk beberapa instansi di Kabupaten Subang.

ape outdoor bandung

Perosotan, jungkatjungkit, lorong spiral dan beberapamainanlainnyasiapberangkatmenujuSubang

Peraga Outdoor Bandung

bos bengkel lagi cek n ricek sebelum take off

APE Outdoor BAndung

Baru tau kan kalo mainan ini dusun rapi, hasilnya bisa muat banyak

perosotan | ayunan besi bandung

Siap meluncur

Membuat Alat Peraga Edukatif (APE) Outdoor Bandung


Lama sudah rasanya ngga update artikel di blog yang sudah hampir berumur 8 tahun ini. Kesibukan offline lagi lagi jadi satu satu nya alasan yang membuat saya kurang update. Banyak kejadian yang saya alami belakangan ini, well itulah hidup. Selalu saja ada cerita untuk dibagikan.

Pertengahan bulan Desember 2016 kami mendapatkan permintaan dari Universitas Pendidikan Indonesia untuk memberikan penawaran harga APE indoor dan APE outdoor untuk PGPAUD di Serang. Setelah mengajukan surat penawaran harga akhirnya kami memulai proses negosiasi, proses ini memakan waktu cukup lama karena memang ini prosesnya piching harga jadi harga yang paling murah itulah yang diambil sebagai supplier. Pada akhirnya alhamdulillah kami bisa menjadi supplier.

Waktu pengerjaan yang diberikan adalah selama kurang lebih 2 minggu dengan pesanan kurang lebih 152 item mainan, termasuk didalam nya pembuatan ayunan paud, jungkat jungkit, bola dunia, jembatan goyang, perosotan, loker paud 16 pintu, bak pasir, papan titian dan mainan edukasi lainnya. Awalnya keder juga dapet orderan banyak dalam waktu Cuma 2 minggu. Tapi alhasil bisa dikejar juga. Ternyata kapasitas setiap orang itu bisa diupgrade. Tinggal kita sebagai individu yang harus menyikapinya.

Alhasil orderan pun bisa kami kirimkan sesuai dengan ketentuan waktu yang telah diberikan. Berikut merupakan dokumentasi ketika kami mengerjakan pekerjaan itu.

loker tk paud seven crayon pengrajin mainan bandung produsen ape bandung IMG_4943 pengrajin ape bandung lemari paud bandung ape paud bandung perosotan bandung

Ornamen Interior Kayu


Lama sudah rasanya tidak menulis disini. Padatnya kegiatan lagi lagi jadi kambing hitamnya. Kali ini Seven Crayon yang memiliki core bisnis di bidang mainan kayu mendapatkan kepercayaan dari sebuah hotel di Kota Bandung. V Boutique Hotel mempercayakan pembuatan ornamen kayu sebagai hiasan di setiap kamarnya pada kami.
Pada awalnya saya ga yakin ambil apa engga orderan ini. Yaaa tp demi menghidupi anak istri dan karyawan akhirnya bismillah saya ambil jg orderan ini. Setelah briefing dengan owner akhirnya saya tawarkan win win solution sekaligus dead offer. Jadi Sejujurnya saya bilang bahwa Seven Crayon belum pernah mengerjakan desain interior karena memang kami produksinya ya mainan kayu, produksi puzzle, jadi untuk membuat hiasan ornamen ini kami akan buatkan sampel dan akan langsung kami simulasikan di kamar hotelnya. Ketika ownernya puas dgn pekerjaan kami, baru kami ajukan penawaran, and the owner said “it’s ok”!!!
Singkat kata sampel pun jadi, lalu setelah janjian sama owner hotel saya pun simulasikan pemasangan sampel ornamen hiasan kamar hotel hasil produksi Seven Crayon. Well alhamdulillah mereka puas dan bahkan mereka akan memakai jasa kami untuk memasang ornamen hiasan kayu di setiap kamar yang mereka miliki. Ya alhamdulillah nambah lagi “PR” saya. Ini hasil simulasi saya di V Boutique Hotel.

IMG_2493-1.JPG

Seven Crayon Nongkrong di Pikiran Rakyat


IMG_1401.JPG
“Yang Aman Semakin Dicari”, seperti itulah tagline di pikiran rakyat edisi terbit Jumat, 5 September 2014. Seven crayon sebagai salah satu produsen dan distributor mainan kayu edukatif dikota Bandung mendapatkan kesempatan untuk berbagi inspirasi dan kesempatan berbagi pengalaman melalui media cetak Pikiran Rakyat. Tepatnya hari selasa malam tanggal 2 September 2014 pada pukul 19:00 wib. Ada salah seorang wartawan koran sunda menelpon saya, beliau mengaku dari harian Pikiran Rakyat yang sedang mencari berita untuk diliput. Kebetulan berita yang akan diliput adalah tentang mainan edukatif. Waah alhamdulillah saya pun siap sedia untuk diwawancara, namun sayang saya kebetulan sedang tidak ada di Bandung jadi muka saya ga nongol di koran. Wawancara pun akhirnya dilakukan via telepon, pertanyaan demi pertanyaan saya jawab berdasarkan pengalaman yang saya alami. Setelah sekitar 30 menit berlalu, akhirnya wawancarapun selesai dan sang wartawan pun memberitahukan bahwa hasil wawancara akan terbit pada hari Jumat.
Singkat kata, hati Jumat pun tiba. Dan saya mendapati hasil wawancara tersebut memang dimuat di Pikiran Rakyat. Alhasil Seven Crayon pun nongkrong di halaman Pikiran Rakyat. Terima kasih kepada Mba Tia wartawan Pikiran Rakyat yang sudah memberikan kesempatan bagi Seven Crayon buat mengisi salah satu halaman di Pikiran Rakyat, next time mudah mudahan pas mau ada liputan lagi saya lagi stanby di Bandung ya.. Jadi bisa masuk koran juga muka saya..,, :))

Tangram – Mainan Kayu yang Hampir Dilupakan


tangram - mainan kayu Anda mungkin pernah memainkannya, permainan ini memang sangat mudah dimainkan. Tangram merupakan permainan yang dulu pada saat kita masih menginjak bangku TK/SD, kita sering memainkannya. Meski mainan kayu ini sederhana, tapi ternyata permainan ini terbukti sangat memberikan kontribusi besar terhadap perkembangan nalar serta daya pikir anak. Kreativitas memang sangat diperlukan dalam permainan tangram ini. Permainan ini banyak diceritakan berasal dari negara Cina walaupun tidak ada sejarah penemuan mainan ini yang pasti. Namun, permainan ini populer berkat sebuah fiksi Cina The Eighth Book of Tan yang memang menceritakan sejarah permainan tangram tersebut.

Tangram merupakan sebuah persegi yang dipotong menjadi 7 keping bangun datar. Tujuh bangun itu yaitu 2 segitiga siku-siku samakaki besar, 2 segitiga siku-siku samakaki kecil, 1 segitiga siku-siku samakaki sedang, 1 persegi, dan 1 jajargenjang. Tangram ini bisa terbuat dari kertas, plastik, atau kayu yang nyaman untuk digenggam anak dan tidak mudah rusak.

Dari 7 bangun tersebut dapat dibuat berbagai bentuk; hewan, orang, tanaman, dan sebagainya. Telah dilaporkan bahwa dari 7 keping ajaib ini dapat terbentuk 700 lebih bentukan. Oleh karena itu, permainan ini berkembang sesuai imajinasi yang memainkannya.

Para orang tua boleh mulai memikirkan untuk memilihkan mainan ini untuk anak. Selain melatih motorik, permainan ini juga sangat membantu mengembangkan imajinasi anak. Permainan ini juga membantu anak-anak memperhatikan segala bentuk benda yang ada di sekitarnya sehingga ia lebih meudah mengenalnya. Tidak hanya untuk anak-anak, Anda, orang dewasa tentu tertantang juga untuk menggali imajinasi dengan memainkan tangram ini. Tertarik buat nyoba mainan ini, hubungi saya saja, murah kok tapi ngga murahan. Mainan tangram ini juga saya jual di blogstore Mainan Edukatif Bandung